CARA MENJADI PENGUSAHA SUKSES

Cara Menjadi Pengusaha Sukses
1. START WITH A DREAM
Mulailah dengan sebuah mimpi. Semua bermula dari sebuah mimpi dan
yakinkan akan produk yang akan kita tawarkan. A dream is where it all
started : Pemimpilah yang selalu menciptakan dan membuat sebuah
terobosan dalam produk, cara pelayanan, jasa, ataupun ide yang dapat
dijual dengan sukses. Mereka tidak mengenal batas dan keterikatan, tak
mengenal kata “tidak bisa” ataupun “tidak mungkin”.
2. LOVE THE PRODUCTS OR SERVICES
Cintailah Produk Anda. Kecintaan akan produk kita akan memberikan
sebuah keyakinan pada pelanggan kita dan membuat kerja keras terasa
ringan. Membuat kita mampu melewati masa-masa sulit. Enthusiastism and
Persistence : Antusiasme dan keuletan sebagai pertanda cinta dan
keyakinan akan menjadi tulang punggung keberhasilan sebuah usaha yang
baru.
3. LEARN THE BASICS OF BUSINESS
Pelajarilah fundamental business. BEYOND THE “BUY LOW, SELL HIGH,
PAY LATE, COLLECT EARLY”: Tidak akan ada sukses tanpa ada sebuah
pengetahuan dasar untuk business yang baik, belajar sambil bekerja, turut
kerja dahulu selama 1-2 tahun untuk dapat mempelajari dasar-dasar usaha
akan membantu kita untuk maju dengan lebih baik. Carilah Guru yang baik.
4. WILLING TO TAKE CALCULATED RISKS
Ambillah resiko. The Gaint that u will be able to achieve is directly
proportional to the risk taken : Berani mengambil resiko yang diperhitungkan
merupakan kunci awal dalam dunia usaha, karena hasil yang akan dicapai
akan proporsional terhadap resiko yang akan diambil. Sebuah resiko yang
diperhitungkan dengan baik-baik akan lebih banyak memberikan
kemungkinan berhasil. Dan inilah faktor penentu yang membedakan
“entrepreneur” dengan “manager”. Entrepreneur akan lebih dibutuhkan pada
tahap awal pengembangan perusahaan, dan manager dibutuhkan akan
mengatur perusahaan yang telah maju.
5. SEEK ADVICE, BUT FOLLOW YOUR BELIEF
Carilah nasehat dari pakarnya, tapi ikuti kata-kata kita. Consult Consultants,
ask the experts, but follow your hearts. Entrepreneur selalu mencari nasehat
dari berbagai pihak tapi keputusan akhir selalu ada ditangannya dan dapat
diputuskan dengan indera ke enam-nya. Komunikasi yang baik dan
kepiawaian menjual. Pada fase awal sebuah usaha, kepiawaian menjual
merupakan kunci suksesnya. Dan kemampuan untuk memahami dan
menguasai hubungan dengan pelanggan akan membantu mengembangkan
usaha pada fase itu.
6. WORK HARD, 7 DAY A WEEK, 18 HOURS A DAY
Kerja keras. Etos kerja keras sering dianggap sebagai mimpi kuno dan
seharusnya diganti, tapi hard-work and smart-work tidaklah dapat
dipisahkan lagi sekarang. Hampir semua successful start-up butuh
workaholics. Entrepreneur sejati tidak pernah lepas dari kerjanya, pada saat
tidurpun otaknya bekerja dan berpikir akan bussinessnya. Melamunkan dan
memimpikan kerjanya.
— Converted from Word to PDF for free by Fast PDF — http://www.fastpdf.com
7. MAKE FRIENDS AS MUCH AS POSSIBLE
Bertemanlah sebanyak banyaknya. Pada harga dan kwalitas yang sama
orang membeli dari temannya, pada harga yang sedikit mahal, orang akan
tetap membeli dari teman. Teman akan membantu mengembangkan usaha
kita, memberi nasehat, membantu menolong pada masa sulit.
8. DEAL WITH FAILURES
Hadapi kegagalan. Kegagalan merupakan sebuah vitamin untuk
menguatkan dan mempertajam intuisi dan kemampuan kita berwirausaha,
selama kegagalan itu tidak “mematikan”. Setiap usaha selalu akan
mempunyai resiko kegagalan dan bila mana itu sampai terjadi, bersiaplah
dan hadapilah !
9. JUST DO IT, NOW!
Lakukanlah sekarang juga. Bila anda telah siap, lakukanlah sekarang juga.
Manager selalu melakukan READY-AIM-SHOOT, tetapi entrepreneur sejati
akan melakukan READY-SHOOT-AIM ! Putuskan dan kerjakan sekarang,
karena besok bukanlah milik kita.
Kunci Sukses Usaha
William A. Ward pernah berkata, “Ada empat langkah mencapai sukses,
yakni perencanaan yang tepat, persiapan yang matang, pelaksanaan yang baik,
dan tidak mudah menyerah.” Gunakan falsafah Ward ini agar sukses.
Perinciannya sebagai berikut :
·  Ikuti perkembangan jaman
Bergabunglah dalam organisasi yang berkaitan dengan bisnis Anda. Banyak
membaca dan gali informasi sebanyak mungkin. Internet akan banyak
membantu Anda.
·  Buat rencana keuangan
Catat semua pemasukan dan pengeluaran setiap harinya. Buat target
jangka pendek dan jangka panjang. Jangan pernah menyerahkan kondisi
keuangan pada nasib. Perhitungkan dengan matang.
·  Perkirakan aliran uang tunai
Anda harus bisa memperkirakan aliran uang tunai, paling tidak tiga bulan ke
depan. Jangan membuat anggarkan pengeluaran yang lebih besar dari itu.
·  Bentuk dewan penasehat atau cari tenaga ahli, untuk memberi ide, saran
atau kritik terhadap Anda dan produk yang ditawarkan
Mereka bisa berupa teman-teman atau anggota keluarga yang dipercaya.
·  Jaga keseimbangan antara kerja, santai, dan keluarga
Tak perlu ngoyo, karena sesuatu yang dikerjakan dengan ngoyo, hasilnya
tak akan maksimal. Lagi pula, badan dan otak butuh istirahat.
·  Kembangkan jaringan (network)
Tak ada salahnya berkenalan dan bergaul dengan orang-orang yang
berhubungan atau bisa mendukung bisnis Anda. Siapa tahu ada ide yang
bisa digali.
·  Disiplin/motivasi
Aspek terberat dalam menjalankan usaha sendiri adalah disiplin atau
motivasi untuk bekerja secara teratur. Untuk mengatasinya, buatlah daftar
— Converted from Word to PDF for free by Fast PDF — http://www.fastpdf.com
apa saja yang harus dikerjakan hari ini dan esok. Tentukan target yang
harus dicapai dalam minggu ini.
·  Selalu waspada dan siap
Rajin-rajin melakukan evaluasi terhadap pasar, produk dan sistem
pemasaran. Kalau perlu, ubah cara kerja agar lebih efisien. Perbaiki cara
pemasaran atau kualitas produk.
·  Cintai pekerjaan Anda
Bagaimana akan sukses, jika Anda tak punya “sense of belongin” pada
pekerjaan dan produk yang dihasilkan. Cintai pekerjaan dan produksi sendiri,
dan uang akan mengikuti Anda.
·  Jangan mudah menyerah
Para pengusaha sukses pun pernah mengalami kegagalan. Jika ingin cepat
berhasil, segeralah bangkit dan belajar dari kegagalan. Jangan bersedih
terlalu lama, apalagi menyerah.
Strategi Meraih Kemenangan
Apakah Anda selalu menganggap diri sendiri sebagai seorang
pecundang ? Cara mengatasinya, belajarlah menjadi pemenang seperti impian
Anda. Jika Anda punya kekuatan untuk menang, Anda dapat mencapai karir
dan mimpi-mimpi Anda selama ini. Berikut tipsnya :
a. Kekuatan untuk menang berasal dari pikiran Anda sendiri
Teddy Roosevelt, mantan presiden AS, berujar, “Seluruh sumber daya yang
kita perlukan ada dipikiran.” Anda telah memiliki segala yang diperlukan
untuk jadi seorang pemenang.
b. Yakinlah pada diri Anda
Tanpa kegagalan, Anda harus yakin bahwa Anda dapat mencapai tujuan
dalam hidup ini. Jika tak yakin memilikinya, maka Anda tidak akan
mencapainya.
c. Ketahuilah sesuatu yang membuat Anda bahagia
Jika Anda adalah orang yang senang berada di tengah orang banyak
sementara Anda bekerja di sebuah gudang penyimpanan, silahkan Anda
memikirkan kembali pilihan karir Anda.
d. Evaluasi talenta Anda dengan jujur
Jika Anda tidak tahu kekuatan dan hal-hal apa saja yang perlu ditingkatkan,
Anda mungkin saja salah menilai pekerjaan yang tepat untuk Anda. Mungkin
saja Anda yakin memiliki kemampuan untuk melayani konsumen dengan
baik, tapi bos dan mitra kerja menilai Anda butuh berlatih lagi.
e. Jangan biarkan latar belakang menentukan masa depan Anda
Jika pengalaman kerja Anda tidak terlalu mulus, jangan biarkan hal ini
mempengaruhi prospek karir Anda. Bila Anda telah memiliki tujuan, fokuslah
pada hal ini. Jangan terpaku pada sindroma “saya ini orang malang” jika
tidak berhasil mencapai sukses.
f. Ikuti teknik visualisasi cepat ini : gambarkan diri Anda tengah berlari dengan
tim sepak bola
Bayangkan gawang adalah tujuan karir atau keinginan pribadi Anda.
Bayangkan pula diri Anda yang berhasil menggolkan bola ke gawang lawan.
— Converted from Word to PDF for free by Fast PDF — http://www.fastpdf.com
g. Kekuatan untuk menang adalah di tangan Anda
Tidak ada seorang pun yang dapat menyerahkan kesuksesan itu pada Anda.
Andalah yang harus mewujudkan itu. Melakukan sesuatu adalah satusatunya
cara untuk mencapai tujuan.
Tipe Wirausaha
 Menjadi wirausahawan mandiri
Untuk menjadi seorang wirausahawan mandiri, berbagai jenis modal mesti
dimiliki. Ada 3 jenis modal utama yang menjadi syarat :
·  Sumber daya internal, yang merupakan bagian dari pribadi calon
wirausahawan misalnya kepintaran, ketrampilan, kemampuan
menganalisa dan menghitung risiko, keberanian atau visi jauh ke depan.
·  Sumber daya eksternal, misalnya uang yang cukup untuk membiayai
modal usaha dan modal kerja, social network dan jalur demand/supply,
dan lain sebagainya.
·  Faktor X, misalnya kesempatan dan keberuntungan. Seorang calon
usahawan harus menghitung dengan seksama apakah ke-3 sumber
daya ini ia miliki sebagai modal. Jika faktor-faktor itu dimilikinya, maka ia
akan merasa optimis dan keputusan untuk membuat mimpi itu menjadi
tunas-tunas kenyataan sebagai wirausahawan mandiri boleh mulai
dipertimbangkan.
 Mencari mitra dengan “mimpi” serupa
Jika 1 atau 2 jenis sumber daya tidak dimiliki, seorang calon wirausahawan
bisa mencari partner/rekanan untuk membuat mimpi-mimpi itu jadi
kenyataan. Rekanan yang ideal adalah rekanan yang memiliki sumber daya
yang tidak dimilikinya sendiri sehingga ada keseimbangan “modal/sumber
daya” di antara mereka. Umumnya kerabat dan teman dekatlah yang
dijadikan prospective partner yang utama sebelum mempertimbangkan
pihak lainnya, seperti beberapa jenis institusi finansial diantaranya bank.
Pilihan jenis mitra memiliki resiko tersendiri. Resiko terbesar yang harus
dihadapi ketika berpartner dengan teman dekat adalah dipertaruhkannya
persahabatan demi bisnis. Tidak sedikit keputusan bisnis mesti dibuat
dengan profesionalisme tinggi dan menyebabkan persahabatan menjadi
retak atau bahkan rusak. Jenis mitra bisnis lainnya adalah anggota keluarga,
risiko yang dihadapi tidak banyak berbeda dengan teman dekat. Namun,
bukan berarti bermitra dengan mereka tidak dapat dilakukan. Satu hal yang
penting adalah memperhitungkan dan membicarakan semua risiko secara
terbuka sebelum kerjasama bisnis dimulai sehingga jika konflik tidak dapat
dihindarkan, maka sudah terbayang bagaimana cara menyelesaikannya
sejak dini sebelum merusak bisnis itu sendiri.
Mitra bisnis lain yang lebih netral adalah bank atau institusi keuangan
lainnya terutama jika modal menjadi masalah utama. Pinjaman pada bank
dinilai lebih aman karena bank bisa membantu kita melihat secara makro
apakah bisnis kita itu akan mengalami hambatan. Bank yang baik wajib
melakukan inspeksi dan memeriksa studi kelayakan (feasibility study) yang
— Converted from Word to PDF for free by Fast PDF — http://www.fastpdf.com
kita ajukan. Penolakan dari bank dengan alasan “tidak feasible” bisa
merupakan feedback yang baik, apalagi jika kita bisa mendiskusikan dengan
bagian kredit bank mengenai elemen apa saja yang dinilai “tidak
feasible”. Bank juga bisa membantu kita untuk memantau kegiatan usaha
setiap tahun dan jika memang ada kesulitan di dalam perusahaan, bank
akan mempertimbangkan untuk tidak meneruskan pinjamannya. Ini
merupakan “warning” dan kontrol yang bisa menyadarkan kita untuk segera
berbenah. Wirausahawan yang “memaksakan” bank untuk memberi
pinjaman tanpa studi kelayakan yang obyektif dan benar akhirnya sering
mengalami masalah yang lebih parah. Agunan (jaminan) disita, perusahaan
tidak jalan, dan hilanglah harapan untuk membuat mimpi indah menjadi
kenyataan. Kejadian seperti ini sudah sangat sering terjadi, dalam skala
kecil maupun skala nasional. Pinjaman seringkali melanggar perhitungan
normal yang semestinya diterapkan oleh bank sehingga ketika situasi
ekonomi tidak mendukung, sendi perekonomian mikro dan makro pun turut
terbawa jatuh.
 Menjual mimpi itu kepada wirausahawan lain (pemilik modal)
Jika teman atau kerabat yang bisa diajak bekerjasama tidak tersedia (entah
karena kita lebih menghargai hubungan kekerabatan atau persahabatan
atau karena memang mereka tidak dalam posisi untuk membantu) dan tidak
ada agunan yang bisa dijadikan jaminan untuk memulai usaha anda, ada
cara lain yang lebih drastis, yaitu menjual ide atau mimpi indah itu kepada
pemilik modal. Kesepakatan mengenai bagaimana bentuk kerjasama bisa
dilakukan antara si pemilik modal dan penjual ide. Bisa saja pemilik modal
yang memodali dan penjual ide yang menjalankan usaha itu, bisa juga
penjual ide hanya menjual idenya dan tidak lagi terlibat dalam usaha
itu. Jalan ini biasanya diambil sesudah cara lainnya tidak lagi
memungkinkan sedangkan ide yang kita miliki memang sangat layak
diperhitungkan.
Ketiga cara di atas selayaknya dipikirkan sebelum seseorang mengambil
keputusan untuk menjadi wirausahawan. Tanpa pemikiran mendalam,
pengalaman pahit akan menjadi makanan kita. Banyak usaha yang akhirnya
gulung tikar sebelum berkembang. Contohnya, pada tahun 1998, penduduk
Jakarta tentu masih ingat akan trend “kafe tenda” sebagai reaksi atas
Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) yang saat itu banyak terjadi. Tiba-tiba
saja banyak mantan karyawan perusahaan beralih profesi menjadi
wirausahawan. Bahkan usaha tersebut ramai-ramai diikuti oleh pula oleh
para selebritis. Trend ini tidak mampu bertahan lama. Banyak “usaha
dadakan” ini terpaksa gulung tikar. Entah kemana para wirausahawan baru
kita ini akhirnya menggantungkan nasibnya sekarang.
Sumber : http://www.depkop.go.id/sipp-kukm/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: